Lagu Dan Nyanyian Tentang Poker

Lagu Dan Nyanyian Tentang Poker

Fakta bahwa poker secara luas dianggap, pada pertengahan abad ke-19. Tidak hanya sebagai ‘permainan curang’. Tetapi juga diklaim sebagai lembaga nasional oleh republik muda AS. Telah memberikan kemungkinan tak terbatas kepada penulis lagu.

Baik musik Blues dan sepupu negaranya, Bluegrass, penuh dengan referensi puitis untuk poker dalam segala bentuknya. Seperti yang sering terjadi, banyak dari lagu-lagu ini tampaknya mengacu pada ingatan rakyat atau budaya yang sama. Seolah-olah poker, seperti cinta dan nasib, adalah aspek utama kehidupan. Dan tidak memerlukan penjelasan di luar lagu itu sendiri. Dalam bentuk inilah citra poker telah disaring ke dalam penulisan lagu Negara dan Barat. Sebagai lensa yang melaluinya kondisi manusia dapat dianalisis. Permainan sebagai metafora untuk kehidupan dan cara menjalaninya.

Jika anda menyukai permainan Texas Poker, Domino QQ, Bandar Ceme, Capsa Susun, Pot Limit Omaha, Super Ten, Bandar Blackjack, dan Super Bull. Ayo segera bergabung di situs agen IDN Poker terbaru dan terbaik – Nirwana Poker. Dapatkan layanan 24×7 jam, bonus, hadiah dan cashback yang menarik di situs poker online terpercaya bersama kami.

John Philips

‘Me And My Uncle’, sebuah lagu yang agak tidak biasa oleh John Philips. Pertama kali direkam oleh Judy Collins di mana-mana, adalah contoh dari proses ini. Sebuah kisah koboi yang gelap. Lagu tersebut menceritakan perjalanan seorang pemain muda dengan pamannya. Permainan poker beruap yang berakhir dengan darah, sang paman mengambil pot. Dan putaran mengejutkan ketika si pembulir berbalik pada pamannya, menembaknya dan membuat pergi dengan kemenangan. Seperti yang dikatakan narator, dengan sedih. Pamannya ‘mengajari saya dengan baik. Tuhan, ajari aku semua yang aku tahu’.

Bob Dylan

Bob_Dylan
Lagu Dan Nyanyian Tentang Poker

Tidak mengherankan kemudian bahwa Bob Dylan mengambil citra kartu. Terutama dalam adaptasinya dari lagu-lagu tradisional. Seperti ‘Down the Highway’ (1963) ‘Yah, aku sudah lama berjudi, Tuhan, aku tidak punya banyak lagi untuk kalah’ dan ‘Delia’ (1993). Namun, dia tidak menggunakannya sebanyak yang diharapkan. Dalam wawancara awal di program radio Folksinger’s Choice (1960) dia mengklaim dia tidak bisa ‘membaca’ kartu. Tetapi para penjudi tampil secara teratur dalam karnaval karakternya, dari John Wesley Hardin(g) hingga Frankie Lee ‘Penjudi, yang ayahnya telah meninggal’.

‘Katakan padaku apa yang akan kamu lakukan, ketika Iblis memanggil kartumu’ Dylan bertanya dalam ‘Whatcha Gonna Do’ (1963). Sementara ‘Lily, Rosemary and the Jack of Hearts’ (1974) adalah novella perjudian tersendiri Baik. ‘Di belakang panggung gadis-gadis itu bermain’ Five Card Stud di dekat tangga. Lily memiliki dua Queens untuk sepertiga untuk mencocokkan pasangannya’ dan sepanjang 16 bait lagu. Karakter kartu muncul kembali. The Queen of Spades muncul sebagai nama bar di ‘I Want You’ (1966).

Leonard Cohen

Di utara paralel ke-49, penyair/penulis lagu Leonard Cohen menulis salah satu lagu poker terbaik yang pernah ada ‘The Stranger Song’. Era rock telah melihat beberapa kiasan berbasis poker atau kartu lainnya. Dari lagu-lagu seperti versi berulang ‘Jack o’ Diamonds’ hingga ‘Ace of Spades’ Motorhead. Dan sampul album seperti Bob Weir’s Ace dan J. Geils Band’s Full Rumah.

MATI YANG BERSYUKUR

Setelah menjadi band rumah di ‘Acid Tests’ Ken Kesey, dan memberikan soundtrack untuk Summer of Love. The Grateful Dead menemukan kembali diri mereka sebagai narator. Dan pengarsip cerita rakyat Amerika dalam album klasik American Beauty dan Workingman’s Dead. Lagu-lagu di kedua album ini, album live klasik pada masa itu, dan album solo pertama gitaris/visioner Jerry Garcia. Sebagian besar terdiri dari karya penulis lirik utama band, Robert Hunter. Yang syairnya berbau Barat Amerika, dan yang citra mengacu pada mitos dan gambar poker.

Lagu-lagu seperti ‘Deal’ dan ‘Loser’ memeriksa dilema penjudi, termasuk baris-baris yang mudah diingat seperti: ‘Jika saya memiliki senjata untuk setiap Ace yang saya ambil, saya dapat mempersenjatai kota seukuran Abilene’, dan ‘Don’t Anda mendorong saya sayang, ‘karena saya berada di Inside Straight, dan Anda tahu saya hanya di dalamnya untuk emas’. Yang paling misterius adalah deskripsinya tentang tangan yang tampaknya sangat tinggi, di ‘Ramblin’ Rose’: ‘Sittin’ mewah dengan Royal Flush, Aces back-to-back’, situasi yang hanya mungkin terjadi dengan Ace ‘cuter’ di papan tulis.

Leave a Reply

Pelajaran Hidup Dari Meja Permainan Poker Previous post Pelajaran Hidup Dari Meja Permainan Poker
Cara Meningkatkan Fokus Bermain Poker Next post Cara Meningkatkan Fokus Bermain Poker
Don`t copy text!